You are here
Beranda > Pilihan Editor > Alasan Makanan Cepat Saji Tak Baik untuk Kesehatan

Alasan Makanan Cepat Saji Tak Baik untuk Kesehatan

dncommunity.id – Selama pandemi Covid-19, perusahaan pembuat makanan cepat saji tidak mengalami krisis, karena penjualan mereka justru melonjak 20-40 persen.

Alasan sederhananya adalah, makanan seperti itu mudah dibuat dan memakan waktu lebih singkat.

Lalu, yang lebih penting lagi, makanan semacam ini membuat kita ingin selalu makan lebih banyak, sehingga akhirnya membeli lebih banyak makanan cepat saji.

Sayangnya, banyak dari kita yang mungkin belum menyadari fakta bahwa makanan ini tidak hanya mempengaruhi sistem pencernaan, tetapi juga mempengaruhi sistem kekebalan tubuh.

Apa yang membuat makanan cepat saji bikin ketagihan?

Menurut Tanya S Kapoor dari Wellness by Tanya, makanan cepat saji direkayasa agar enak dan murah, serta memicu keinginan dan menyebabkan makan berlebihan.

Selain itu, jumlah lemak, gula, garam, dan MSG yang tinggi, mengubah kimiawi otak seperti halnya kecanduan narkoba.

Dia menyebut, konsumsi makanan cepat saji yang berlebihan menyebabkan kita kehilangan kendali dalam mengatur rasa lapar.

Makanan ini seperti mengaktifkan pelepasan hormon dopamin pemicu rasa senang.

Kondisi ini membuat kita menjadi peka terhadap tingkat dopamin yang tinggi, dan kita lalu terdorong makan lebih banyak.

Penggunaan bahan yang tidak sehat

Kita mungkin akan terkejut mengetahui bahwa banyak restoran cepat saji menggunakan bahan pengawet kimia yang disebut TBHQ.

TBHQ bisa menyebabkan mual, muntah, dan bahkan kematian.

Beberapa juga menggunakan dimethylpolysiloxane dalam saus, yang setiap penyajiannya mengandung ratusan kalori dan lemak tidak sehat.

Belum lagi kandungan natrium, yang jika kandungan-kandungan itu dikonsumsi tentu akan memberi efek negatif pada tubuh.

Lalu, apa solusinya?

“Penting bagi orang untuk beralih ke sayuran, buah, kacang-kacangan, ikan, kacang-kacangan dan biji-bijian, terutama selama masa-masa pandemi ini,” Demikian dikatakan Dr Vaishali Lokhande, Konsultan Penyakit Dalam, Rumah Sakit Apollo, Navi Mumbai.

Selain itu, Vaishali juga mengimbau untuk membatasi konsumsi alkohol dan merokok yang sebenarnya sama berbahayanya dengan junk food. Di masa ini, lebih baik menutrisi tubuh dengan makanan sehat yang baik pasti yang akan membawa efek positif jangka panjang.


Sumber : lifestyle.kompas.com

Fauzi
Editor di DNCommunity.

Tinggalkan Balasan

Top